Published On: Mon, Jun 27th, 2016

Bagaimana Cara Menyelaraskan Website dan Media Sosial

social-media-logos_15773Pengguna media sosial di Indonesia semakin meningkat dari tahun ke tahun. Facebook di Indonesia bahkan mencapai 84 juta pengguna bulanan aktif pada kuartal pertama 2016, sedangkan Instagram memiliki 22 juta pengguna, berdasarkan laporan pada kuartal keempat 2015. Tidak mengherankan jika banyak pemasar yang memanfaatkan media sosial sebagai saluran pemasaran. Selain media sosial, website juga merupakan saluran penting bagi sebuah brand. Namun, haruskah sebuah perusahaan memiliki keduanya? Jika iya, bagaimana menyelaraskan keduanya? Simak beberapa tips berikut untuk mengetahui bagaimana membuat kepemilikan dari keduanya, atau salah satu, menjadi lebih bermanfaat untuk Anda.

 

Media Sosial dan Website

Jika sebuah brand sudah memiliki website, media sosial harus menjadi bagian dari rencana pemasaran untuk mendorong trafik ke website. Jika Anda memiliki media sosial, maka Anda perlu mempertimbangkan untuk membuat website untuk memperkuat strategi pemasaran secara online.

Bayangkan website menjadi identitas online utama Anda, tempat dimana pelanggan bisa mendapatkan gambaran utuh tentang identitas brand dan apa saja yang ditawarkan brand tersebut. Saluran pemasaran lainnya seperti media sosial, iklan, email, dll – bisa menjadi alat untuk mendorong pelanggan mengunjungi website untuk mempelajari apa yang ditawarkan brand tersebut dan kemudian melakukan pembelian.

 

Media sosial dan website harus saling melengkapi. Tidak masalah menempatkan beberapa konten website di media sosial. Integrasikan media sosial dengan website agar sebuah brand bisa efektif dalam mengkomunikasikan pesannya kepada pelanggan.

Simak beberapa tips tentang bagaimana menyelaraskan website dan media sosial di bawah ini:

  • Sebelum memutuskan media sosial mana yang akan diintegrasikan ke website, pastikan bahwa media sosial tersebut dapat menjangkau audiens Anda. Banyak pemasar yang memulai dengan Facebook dan Twitter karena kedua media sosial ini memiliki jumlah pengguna yang besar.
  • Jika media sosial digunakan untuk memberi informasi mingguan atau informasi cepat untuk pelanggan, konten tersebut bisa juga diintegrasikan ke website agar pelanggan dapat dengan mudah menemukan dan mengikuti informasi terbaru dari brand Anda.
  • Blog merupakan cara yang efektif untuk berinteraksi dengan pelanggan dengan cara membagikan informasi dan mendapat umpan balik dari penawaran, produk, dan layanan yang ditampilkan di website. Blog juga bisa menjadi sumber dari konten yang akan dibagikan di media sosial untuk memperluas keterpaparan atau eksposur kepada pelanggan baru.
  • Pasang ikon dan tautan media sosial di website untuk memudahkan pelanggan terhubung dengan brand. Kebanyakan platform media sosial menyediakan langkah-langkah untuk melakukan ini. Untuk bisnis e-commerce, pasang tombol ‘share’ agar pelanggan dapat membagikan pembeliannya dengan teman dan orang yang mengikuti mereka. Pemasar juga bisa menjual langsung melalui platform media sosial seperti Facebook.

 

Media Sosial tanpa Website

Cara paling efektif melakukan bisnis online adalah dengan memiliki website dan media sosial yang bekerja secara bersamaan untuk menyebarkan pesan dan terhubung dengan audiens yang lebih luas. Namun, tidak semua bisnis – terutama UKM – memiliki keduanya. Biasanya UKM akan mengawali upayanya untuk merambah dunia online dengan menggunakan media sosial sebagai pengganti website. Namun, tidak ada salahnya bagi pemasar untuk mendaftarkan nama domain lalu menghubungkannya ke media sosial sampai akhirnya memutuskan untuk memiliki website. Hal ini akan menghindarkan pelanggan tersesat ke website kompetitor ketika mereka melakukan  pencarian tentang brand Anda di internet.

 

 

Media sosial memang bisa menjadi alat pemasaran dan para ahli juga setuju bahwa UKM memerlukan sebuah website. Mengingat mudahnya membangun website, sangat mungkin bagi UKM untuk membangun website yang berkualitas untuk menampilkan dan membangun brand pada sebuah platform yang bisa Anda kendalikan.

 

Jika biaya menjadi kendala, sebenarnya tersedia berbagai website builder yang memudahkan pemasar membuat website sendiri. Ini diciptakan untuk pemasar yang tidak memiliki kemampuan teknis dan semua sudah tersedia dalam bentuk template yang mudah digunakan, sehingga pemasar dapat dengan mudah membangun website yang terlihat professional. Jika yang menjadi kendala adalah waktu atau manajemen, meminta bantuan orang lain untuk membangun website tidak akan memakan biaya banyak. Tinggal sesuaikan saja dengan kebutuhan dan mulai dari yang sederhana dan kembangkan seiring dengan kebutuhan.