Published On: Wed, Dec 2nd, 2015

Hadapi Penyakit Kardiovaskular dengan Langkah yang Tepat

Dr. Peter Ting, Senior Cardiologist Gleneagles Hospital and Mount Elizabeth Novena Hospital (kanan) dan Anthony Lim, Head of Regional Marketing and Services Parkway Hospitals Singapore (kiri).

Jakarta, 2 Desember 2015 – Tingginya angka kematian akibat Cardiovascular Disease (CVD) atau penyakit kardiovaskular, membuat penyakit ini disebut WHO sebagai pembunuh nomor satu di dunia. Di Indonesia sendiri, penyakit kardiovaskular menjadi sebab 37% kematian dan merenggut nyawa tak kurang dari 600.000 orang di tahun 2014. Realitas ini mendorong kepedulian Gleneagles Hospital sebagai salah satu rumah sakit yang dikelola oleh Parkway Hospitals Singapore untuk mensosialisasikan berbagai fakta terkait penyakit ini, khususnya dalam hal pencegahan, rehabilitasi dan pengembalian fungsi optimalnya setelah terserang penyakit. Untuk itu, Parkway Hospitals Singapore menggelar Health Talk bertajuk Memahami Penyakit Kardiovaskular dengan menghadirkan Senior Cardiologist Gleneagles Hospital and Mount Elizabeth Novena Hospital Dr. Peter Ting di The Energy Building Jakarta.

 

Ketika ditemui di sela acara tersebut, Senior Cardiologist Gleneagles Hospital and Mount Elizabeth Novena Hospital Singapore Dr. Peter Ting mengungkapkan bahwa setiap manusia memiliki potensi untuk terkena Penyakit Kardiovaskular, yang memang berkembang seiring dengan bertambahnya usia seseorang, meskipun tingkat progresi dan keparahannya bisa berbeda-beda di setiap orang. “Penyakit kardiovaskular merupakan degenerasi dan disfungsi pembuluh darah, sebabnya adalah pengerasan dan penyempitan pada pembuluh darah itu yang seharusnya berfungsi menyalurkan darah untuk organ-organ vital pada tubuh, seperti hati, jantung dan otak. Seringkali gejala awal penyakit kardiovaskular tidak terlihat dan menjadi silent killer, padahal jika bisa dideteksi lebih awal bisa menjadi tonggak perubahan ke arah gaya hidup yang lebih sehat,” ungkap Dr. Peter Ting.

 

Hasil studi menunjukan bahwa 90% penyakit kardiovaskular disebabkan 9 faktor risiko utama yaitu tingkat kolesterol, kebiasaan merokok, diabetes, hipertensi, kegemukan di bagian perut (buncit), tingkat aktivitas fisik, tingkat stress, nutrisi buruk dan kebiasaan mengonsumsi alkohol. Tindakan medis yang bisa dilakukan antara lain Intervensi Koroner Perkutan (Percutaneus Coronary Intervention), Pembedahan Coronary Arteri Bypass Grafting (CABG) dan rangkaian pengobatan.

 

Selanjutnya Dr Peter Ting menjelaskan salah satu hal yang paling penting dalam menghadapi penyakit kardiovaskular yaitu tindakan pencegahan. “Pencegahan dapat dilakukan baik sebelum atau sesudah timbulnya gejala dan yang terpenting pencegahan itu harus mampu menyentuh akar permasalahan. Terapi gaya hidup atau rehabilitasi penyakit jantung menyasar faktor lingkungan yang bisa dimodifikasi,” jelas Dr. Peter Ting.

 

Salah satu langkah pencegahan yang disarankan adalah pengecekan hipertensi, kolesterol, menjaga berat badan ideal dan berhenti merokok. Hipertensi dan merokok adalah dua penyebab kematian yang menakutkan. Hipertensi yang terlambat dideteksi berisiko kerusakan pada beberapa organ tubuh, seperti gagal jantung, gagal ginjal, serangan jantung, stroke hingga kebutaan. Jika kedua hal ini berhasil dideteksi dini, mungkin tidak membutuhkan pengobatan khusus dan bisa disembuhkan dengan terapi gaya hidup. Penanganan yang tepat dan diiringi perubahan gaya hidup bahkan dapat mengembalikan kondisi organ yang rusak ke tingkat risiko yang dapat dikontrol.

 

Selain itu, tingginya kolesterol jahat (LDL) juga menjadi salah satu penyebab penyakit kardiovaskular karena mengakselarasi kerusakan pembuluh darah. Kolesterol tinggi dapat diturunkan dari faktor genetika, sehingga penting untuk menelusuri riwayat penyakit keluarga. Jika faktor genetika memang ditemukan, maka seluruh anggota keluarga sebaiknya melakukan deteksi dini, bahkan yang berusia muda. Biasanya penanganan kolesterol tinggi perlu dilanjutkan dengan terapi statin (obat lipid) yang agresif dan modifikasi pola makan.

 

Untuk mendukung tahap preventif ini, di Gleneagles Hospital dan Mount Elizabeth Novena Hospital saat ini telah dikembangkan teknik-teknik pencitraan non invasif untuk membantu evaluasi dan membuat keputusan yang lebih baik, antara lain Contrast Echocardiography dan 3D Echocardiography. “Kesadaran dan deteksi dini yang akurat akan sangat menolong dalam mencegah komplikasi penyakit kardiovaskular tahap lanjut yang parah,” ungkap Dr. Peter Ting menjelaskan.

 

Salah satu poin penting yang perlu diperhatikan dengan serius adalah proses rehabilitasi dari penyakit jantung yang melibatkan terapi gaya hidup. Terapi ini merupakan bagian integral dari penanganan kardiovaskular yang menyeluruh. Penanganan apapun tidak bisa dianggap menyeluruh tanpa terapi gaya hidup ini. Terapi gaya hidup berkontribusi untuk menciptakan hasil jangka panjang yang lebih baik, meningkatkan kelangsungan hidup dan mengurangi kemungkinan serangan dan kematian akibat serangan jantung, serta menolong stabilisasi dan bahkan mengembalikan kondisi hingga dapat terus dikontrol.

 

“Terakhir, Anda memiliki peran penting untuk berkolaborasi dengan dokter Anda untuk melindungi jantung dan pembuluh darah Anda,” tutup Dr. Peter Ting.