Published On: Mon, Jul 4th, 2016

Presiden Jokowi: Arus Mudik Masih Dapat Dikendalikan

image-2-300x225

Presiden Jokowi pada kunjungan ke Provinsi Banten, Senin (4/7) pagi.

Jakarta, 4 Juli 2016– Berdasarkan evaluasi penyelenggaraan angkutan lebaran hingga H-1, Presiden Joko Widodo mengungkapkan arus mudik lebaran tahun ini masih pada tahap yang dapat dikendalikan.

“Saya kira baik, misalnya yang dari Merak – Bakauheni dapat dikatakan lancar, bagus. Memang yang ke Timur ada satu tempat saja yang bermasalah, dan itu sudah saya sampaikan dan perkirakan sebelumnya,” demikian diungkapkan Presiden Jokowi di
sela kunjungannya ke Provinsi Banten, Senin (4/7).

Presiden mengungkapkan penyelenggaraan arus mudik tahun ini jauh sekali bedanya jika dibandingkan dengan tahun lalu.

“Jumlah yang mudik tahun ini juga kenaikannya sangat melonjak terutama sepeda motor, (namun) alhamdulillah masih pada posisi yang bisa dikendalikan,” terang Presiden kepada wartawan.

Presiden kemudian juga menyoroti pelayanan angkutan laut bagi para pemudik. Pembelian dua kapal besar untuk angkutan laut yang digunakan pada penyelenggaraan angkutan laut tahun ini menurutnya sangat efektif membantu kelancaran mobilitas para pemudik dan kendaraan yang dibawanya.

“Setelah kita belikan dua kapal besar di Merak – Bakauheni, yang sekali angkut bisa memuat 400 mobil, itu sangat membantu sekali. Dulu, sekali masuk hanya 125 mobil, sekarang bisa langsung 400. Bisa dilihat sendiri di lapangan,” ujarnya.

Sementara itu, terkait dengan kemacetan yang terjadi di Tol Pejagan-Brebes Timur, Presiden berjanji akan segera menyelesaikan pembangunan infrastruktur jalan tol yang tersisa untuk mencegah kemacetan tersebut terulang kembali di waktu yang akan datang. Tol yang baru diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada pertengahan Juni lalu memang menjadi salah satu ruas tol yang paling banyak digunakan para pemudik lebaran di tahun ini.

“Pintu-pintu tol yang di tengah sudah dihilangkan, tetapi tetap diakhirnya tetap harus ngantri. Nanti kalau itu sudah tersambung dari Batang ke Semarang, Semarang ke Solo, Solo ke Ngawi, Ngawi ke Kertosono semua tersambung semua akan lancar,” ujar Presiden.

Presiden menegaskan problem yang sering menghambat pembangunan infrastruktur seperti pembebasan lahan, keterlambatan membangun, hungga berhenti sampai 20 tahun lamanya, harus diselesaikan.

“Insya Allah 2 tahun kita selesaikan,” ujar Presiden menutup keterangannya.

 

Rayakan Idul Fitri di Padang

Presiden Joko Widodo dalam kunjungan ke Provinsi Banten kali ini, membagikan sembako di beberapa tempat yaitu Kampung Salahaur (Kelurahan Cijoro Lebak, Kecamatan Rangkasbitung), Kampung Kongsen (Kelurahan Muara Ciujung Timur, Kecamatan Rangkasbitung), Kampung Ranca Garut (Desa Sangiang Tanjung, Kecamatan Kalanganyar), serta di sekitar alun-alun Pandeglang.

Seusai kegiatan tersebut, Presiden Joko Widodo menuju Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta untuk langsung bertolak ke Kota Padang, Sumatera Barat, dalam rangka kunjungan kerja dan merayakan Idul Fitri di ranah Minang tersebut. Tahun sebelumnya, Presiden Joko Widodo melaksanakan shalat Ied di Banda Aceh dan merayakan lebaran bersama masyarakat setempat. (BPMI/UN)

 

setkab RI