Published On: Sat, Oct 1st, 2016

September M – Machine Brotherhood, Kepedulian dan Pengabdian Mesin ITB

Foto (dari kiri ke kanan) *Pic 01 : * *Dr. Eng. Sandro Mihradi, Perwakilan dari tim Kinetic D2 Prostetic Knee* *Bpk. Budi Perwakilan angkatan Mesin 1982* *Bpk. Radja Perwakilan angkatan Mesin 2000* *Perwakilan komunitas Tuna Daksa* *Perwakilan komunitas Tuna Daksa* *Bpk. Alvin, Tim Desainer Kaki Palsu* *Bpk. Hari Muhammad, Dekan Fakultas Teknik Mesin dan Dirgantara ITB* *Bpk. Rudy Andriyana, Ketua Ikatan Alumni Mesin (IAM) ITB* *Perwakilan Komunitas Tuna Daksa* *Bpk. Balthasar, Tim Desainer Kaki Palsu*

Foto (ki-ka): Dr. Eng. Sandro Mihradi, Perwakilan dari tim Kinetic D2 Prostetic Knee, Bpk. Budi Perwakilan angkatan Mesin 1982, Bpk. Radja Perwakilan angkatan Mesin 2000, Perwakilan komunitas Tuna Daksa, Perwakilan komunitas Tuna Daksa,
Bpk. Alvin, Tim Desainer Kaki Palsu, Bpk. Hari Muhammad, Dekan Fakultas Teknik Mesin dan Dirgantara ITB, Bpk. Rudy Andriyana, Ketua Ikatan Alumni Mesin (IAM) ITB, Perwakilan Komunitas Tuna Daksa,Bpk. Balthasar, Tim Desainer Kaki Palsu

Bandung 1 Oktober 2016- Institut Teknologi Bandung (ITB) merupakan salah satu universitas tertua di Indonesia yang didirikan pada tahun 1920 dengan nama De Techniche Hoogenschool te Bandung yang kemudian diresmikan dengan nama Institut teknologi Bandung pada 2 Maret 1959.

Program studi Teknik Mesin yang merupakan salah satu program studi tertua di ITB (kini berkembang menjadi Fakultas Teknik Mesin dan Dirgantara – FTMD), begitupun pula dengan organisasi kemahasiswaannya (HMM – Himpunan Mahasiswa Mesin), telah melahirkan banyak alumnus.

Tahun ini, Ikatan Alumni Mesin ITB bekerjasama dengan Himpunan Mahasiswa Mesin ITB melakukan perayaan kelahiran organisasi kemahasiswaan Mesin ITB dengan melakukan serangkaian kegiatan kepedulian dan pengabdian masyarakat dan perindustrian nasional, dalam rangkaian kegiatan yang bertajuk “September M” yang dilaksanakan selama bulan September ini.

Pic 02Kegiatan yang diselenggarakan antara lain Mesin Berinovasi untuk Berbagi (MBB) yang akan membantu penggalangan dana untuk pengadaan kaki palsu yang dibuat oleh Prof. Andi Isra Mahyuddin beserta tim. Program sumbangan prostetic D2 knee dari Mesin ITB kepada komunitas penyandang tuna daksa di seluruh Indonesia ini merupakan program berkelanjutan dari Himpunan Mahasiswa Mesin (HMM) ITB sebagai pelaksana penggalangan dana dari Alumni Mesin ITB lintas angkatan. Selain itu, juga diadakan kegiatan Engine Tune Up yang merupakan tune up gratis kendaraan bermotor roda dua milik masyarakat secara ringan selama 2 hari yaitu Sabtu dan Minggu 24-25 September 2016 dan juga pameran karya atau produk dari Mesin ITB (Mechanical Fair), Alumni Share and Care yang memberikan wadah kepada alumni untuk berbagi cerita dan berbagi pengalaman kepada mahasiswa Teknik Mesin ITB, Turnamen M Golf dan Bowling, dan juga Business Matching antara Pelaksana Industri Otomotif dan UKM (bekerja sama dengan Kemenperin (November 2016)).

 “September M ini adalah tradisi yang sempat hilang di kalangan mahasiswa Mesin ITB. Dan pada tahun ini kami selaku perwakilan alumni, mengajak adik-adik mahasiswa untuk berpartisipasi di dalam tradisi positif ini, dan menjadikan rangkaian acara September M sebagai sarana perwujudan pengabdian Mesin ITB kepada masyarakat dan perindustrian nasional. Melalui September M inipun kami hendak menggaungkan kembali semangat “IndonesianisMe”, semangat Mesin ITB untuk turut berperan aktif di dalam pembangunan industri nasional” ungkap Bapak Umbu Djoka Djawakoda, Koordinator September M.

pic 03

 

Semangat IndonesianisMe adalah gerakan yang dicanangkan Ikatan Alumni Mesin ITB sejak beberapa tahun yang lalu, sebagai paham cinta kepada negara, bangsa dan masyarakat Indonesia; dengan membela profesi keteknikan, penguasaan teknologi, penguatan industri dan manufaktur serta mendorong teknopreneur lokal, yang kemudian dapat menciptakan keunggulan daya saing struktur industri nasional.

 

Rangkaian acara “September M” ini diharapkan menjadi sarana mempererat kembali hubungan antara IAM ITB, FTMD ITB, serta mahasiswa Mesin ITB yang masih berkuliah. Selain itu, rangkaian acara ini juga merupakan perwujudan social responsibility dari kesatuan Mesin ITB. Diharapkan September M dapat menjadi salah satu sarana viral untuk mengangkat kembali eksistensi Mesin ITB; selain dengan menyelenggarakan kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan pembangunan industri nasional (IndonesianisME).

 

“Kami berharap dengan diselenggarakannya “September M” dapat tercipta sinergi yang lebih baik antara alumni lintas angkatan, dan keorganisasian mahasiswa Mesin ITB, dan dengan semangat IndonesianisMe, Mesin ITB dapat turut mewujudkan Indonesia yang berdaulat dan sejahtera (survival of Indonesian nation)” tutup Bapak Rudy Andriyana, Ketua Ikatan Alumni Mesin ITB.