Published On: Tue, Feb 21st, 2017

Tingkatkan Kepedulian Terhadap Kanker Payudara, RS Pondok Indah Selenggarakan Charity Run

Share This
Tags

Para Pemenang Kegiatan Charity Run RSPI GroupJakarta, 5 Februari 2017 – Aktivitas lari telah menjadi salah satu jenis olahraga yang paling populer di kalangan masyarakat urban saat ini. Dengan tujuan untuk memberikan pengalaman lari yang berbeda di kawasan Pondok Indah yang asri, RS Pondok Indah Group menyelenggarakan Charity Run dengan jarak 3K, 5K, dan 10K pada Minggu (5/2) sebagai salah satu bagian dari rangkaian kegiatan peringatan ulang tahunnya yang ke-30. Tak hanya itu, seluruh hasil dari kegiatan Charity Run ini akan didonasikan untuk pemeriksaan mammografi 300 perempuan di kawasan Jabodetabek, bekerja sama dengan Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) yang juga dikenal dengan Pita Pink.

 

Menurut data Kemenkes tahun 2016, jumlah penderita kanker tertinggi pada perempuan di Indonesia adalah penderita kanker payudara. Sayangnya, mayoritas penderita justru ditemukan telah berada pada stadium lanjut ketika peluang kesembuhannya lebih kecil akibat keterlambatan diagnosa. Padahal, menurut Globocan 2008 dari National Cancer Institutes, 98 persen pasien kanker payudara dapat bertahan hidup lebih dari lima tahun apabila terdeteksi sejak dini pada stadium awal dan segera ditangani secara medis. Hanya dua persen pasien kanker payudara stadium lanjut yang dapat bertahan hidup hingga minimal lima tahun. Karena itu, deteksi dini sangat penting untuk melawan kanker payudara dan meningkatkan peluang kesembuhan.

 

Chief Executive Officer RS Pondok Indah Group, dr. Yanwar Hadiyanto, MARS, mengatakan, “Kami ingin kepedulian terhadap kanker payudara semakin meluas. Karena itu seluruh biaya pendaftaran peserta yang diterima dari kegiatan ini akan didonasikan untuk deteksi dini kanker payudara bagi 300 perempuan di Jabodetabek. Kami mengajak masyarakat untuk turut serta dalam meningkatkan kepedulian terhadap kanker payudara melalui kegiatan Charity Run ini. Selain mendukung gaya hidup sehat, para peserta sekaligus berpartisipasi dalam menyebarkan kepedulian terhadap kanker payudara.”

 

Dokter Yanwar menjelaskan bahwa kegiatan ini juga merupakan bagian dari kepedulian RS Pondok Indah Group untuk meningkatkan awareness masyarakat terhadap salah satu penyakit terganas di dunia. Untuk itu, peserta yang ditargetkan tidak hanya masyarakat umum saja, tetapi juga terbuka untuk atlet, penggiat, dan anggota komunitas olahraga lari, pasien, serta dokter RS Pondok Indah Group yang ingin turut berpartisipasi, baik laki-laki maupun perempuan.

 

Kesamaan visi dan misi untuk menyebarkan pesan sosial peduli kanker payudara kepada masyarakat menjadi salah satu alasan RS Pondok Indah Group sebagai penyedia layanan kesehatan untuk bermitra dengan YKPI. Selama ini, RS Pondok Indah Group telah senantiasa menyuarakan kepeduliannya terhadap kanker payudara melalui kampanye Delapan (Deteksi Berkala Payudara Anda) sejak 2012. Dengan kepedulian yang sama, YKPI juga melakukan berbagai kegiatan penyuluhan dan deteksi dini sejak tahun 2003 sebagai upaya penanggulangan kanker payudara.

 

Deteksi dini kanker payudara yang dilakukan oleh RS Pondok Indah Group bersama dengan YKPI ini akan menggunakan Unit Mobil Mammografi (UMM) yang memungkinkan peserta untuk mengetahui adanya kelainan pada payudara mereka. Diharapkan awareness para perempuan yang telah menjalani pemeriksaan dan hadir dalam penyuluhan deteksi dini kanker payudara akan meningkat dan mereka dapat melakukan pemeriksaan payudara sendiri secara teratur.

 

“Terima kasih kepada RS Pondok Indah Group yang telah mempercayai YKPI sebagai partner untuk melaksanakan program deteksi dini kanker payudara melalui Unit Mobil Mammografi kami. Semoga dengan adanya kegiatan Charity Run ini, kepedulian masyarakat terhadap kanker payudara bisa bertambah sehingga angka peningkatan jumlah penderita kanker dapat ditekan melalui deteksi dini,” ujar Linda Agum Gumelar, selaku Ketua YKPI.

 

Linda menambahkan, selama tahun 2015, YKPI telah memeriksa sejumlah 3.427 pasien dengan temuan penderita tumor jinak sebanyak 428 orang (12,5 persen) dan curiga ganas sebanyak 47 orang (1,4 persen). Jumlah persentase ini cenderung mengalami peningkatan pada tahun 2016. Dari total 2.515 pasien yang diperiksa, 370 orang (14,7 persen) didiagnosa mengidap tumor jinak, dan 29 orang (1,2 persen) di antaranya dicurigai mengidap tumor ganas.

 

Salah satu faktor dominan pengendali angka kematian akibat kanker payudara adalah deteksi dini. Lima puluh persen pasien kanker payudara meninggal dunia karena telat ditangani. Untuk mengalahkan kanker payudara, setiap perempuan perlu melakukan deteksi dini dengan cara SADARI, yaitu Periksa Payudara Sendiri yang dilakukan sebulan sekali. Delapan puluh persen benjolan di payudara dapat ditemukan melalui cara ini.

 

Mammografi dianggap sebagai salah satu alat deteksi dini kanker payudara yang efektif karena dapat mendeteksi hampir 80% – 90% dari semua kasus kanker payudara. Meskipun menggunakan sinar-X, alat tersebut relatif aman dan minim risiko karena menggunakan dosis radiasi yang relatif rendah (dosis sinar-X yang digunakan umumnya berkisar 0,7 mSv).

 

Memang selama ini mammografi telah menjadi gold standard dari breast imaging dengan kemampuannya memperlihatkan mikrokalsifikasi yang merupakan bibit perkembangan kanker. Tapi berdasarkan penelitian dan fakta yang berkembang, sebanyak 10 persen dari kasus perempuan dengan dense breast (payudara padat) tidak terlihat. Namun dengan 3D Sonomammogram, kasus tersebut dapat ditanggulangi.

 

Teknologi medis terkini yang dimiliki oleh RS Pondok Indah Group ini dapat membantu dokter mengobservasi area payudara untuk direkonstruksi dari beberapa arah. Alat ini tidak menggunakan radiasi dan tanpa rasa nyeri.

 

Kegiatan Charity Run adalah bagian dari komitmen perjalanan 30 tahun RS Pondok Indah Group untuk menyehatkan masyarakat Indonesia. Kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan kanker payudara, agar siapa pun yang terdiagnosis mengalami kanker payudara memiliki kemungkinan sembuh yang lebih besar.

 

Tentang RS Pondok Indah Group

RS Pondok Indah Group adalah grup rumah sakit swasta yang mengelola dua rumah sakit di Indonesia, yakni RS Pondok Indah – Pondok Indah dan RS Pondok Indah – Puri Indah yang didukung para dokter spesialis dan subspesialis atau konsultan dari berbagai disiplin ilmu serta dilengkapi dengan peralatan dan perangkat medis mutakhir untuk memberikan pelayanan kesehatan terbaik. RS Pondok Indah Group berfokus kepada kepentingan pasien dalam memberikan layanan kesehatan prima dan senantiasa memegang prinsip Good Corporate Governance dan Good Clinical Governance yang mengedepankan Best Practice dan Service Excellence guna memuaskan pasien dan keluarganya.

 

Baik RS Pondok Indah – Pondok Indah dan RS Pondok Indah – Puri Indah telah mendapat Akreditasi Paripurna Rumah Sakit dari Komite Akreditasi Rumah Sakit, Kementerian Kesehatan RI. Selain itu, RS Pondok Indah – Pondok Indah telah berhasil meningkatkan sertifikasi ISO dari 9001:2000 menjadi 9001:2008 sejak tanggal 1 Oktober 2010.  Sejak 2013, RS Pondok Indah – Puri Indah berhasil meraih sertifikat akreditasi Joint Commission International (JCI), yaitu sebuah lembaga akreditasi kualitas pelayanan kesehatan bertaraf internasional yang berpusat di Amerika Serikat dan salah satu yang paling disegani di dunia. Standar JCI diimplementasikan untuk meningkatkan keselamatan pasien dan kualitas pelayanan.

 

Tentang Yayasan Kanker Payudara Indonesia

 

Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) yang diketuai oleh Ibu Linda Agum Gumelar berdiri sejak tahun 2003 dengan nama Yayasan Kesehatan Payudara Jakarta (YKPJ). Sejak tahun 2015 YKPJ berganti nama menjadi Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI), adalah suatu yayasan nirlaba yang didirikan oleh survivors kanker payudara, dokter bedah onkology dan relawan peduli kanker payudara dengan tujuan sebagai  mitra pemerintah mendukung upaya menurunkan angka penyitas kanker payudara stadium lanjut. Pada bulan September 2014, YKPI telah diterima sebagai salah satu anggota penuh (full membership) dari Reach to Recovery International (RRI), dan sejak bulan November 2016 YKPI diterima sebagai anggota dari Union of International Cancer Control (UICC).

 

Kampanye YKPI yang bernama PITAPINK mempunyai slogan “Saling Jaga, Saling Peduli” mempunyai program rehabilitatif, kuratif dan promotif preventif dengan visi  “Indonesia Bebas Kanker Payudara Stadium Lanjut di Tahun 2030”  dan target untuk menurunkan angka kejadian kanker payudara stadium lanjut dengan meningkatkan kesadaran dan pengetahuan masyarakat terhadap kanker payudara dan menemukan kanker payudara dini.

 

Melalui program PITAPINK, YKPI melaksanakan berbagai kegiatan antara lain penyuluhan deteksi dini di seluruh Indonesia, seminar kesehatan, talk show, sosialisasi, penerbitan majalah, skrining massal dengan menggunakan Unit Mobil Mammografi YKPI secara gratis untuk kelompok masyarakat tertentu bekerjasama dengan Rumah Sakit Kanker Dharmais, membentuk kelompok PITAPINK survivors dan warriors (PPSW), pelatihan untuk pendamping pasien kanker payudara yang bersertifikasi internasional, membentuk Relawan  – YKPI dan mengelola Rumah Singgah – YKPI.